07 Nov

Minyak anjlok pada perdagangan tertekan kenaikan data mingguan AS

Minyak mentah berjangka lebih rendah pada pasar Asia hari Kamis, tertekan oleh lonjakan yang terjadi pada pasokan mingguan AS pada sesi sebelumnya.

West Texas Intermediate, patokan untuk futures minyak mentah yang diperdagangkan di New York, serta Brent London sebagai patokan global untuk minyak, menyelesaikan sesi sebelumnya dengan naik lebih dari 1%.

Reli itu terjadi setelah Administrasi Informasi Energi AS melaporkan penurunan persediaan minyak mentah 1,7 juta barel untuk pekan yang berakhir 18 Oktober, dibandingkan ekspektasi analis untuk kenaikan sekitar 2,2 juta barel.

WTI naik $ 1,49, atau 2,7%, menjadi $ 55,97 per barel. Brent menetap naik $ 1,47, atau 2,46%, pada $ 61,17 per barel.

Harga minyak ditekan sebelum rilis data EIA, setelah Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengatakan tidak ada proposal resmi yang diajukan untuk mengubah ketentuan kesepakatan global tentang pembatasan pasokan minyak yang disepakati antara OPEC dan sekutunya.

Rebound terjadi karena investor terus melihat penurunan dalam persediaan bahan bakar seperti diesel dan bensin selama sebulan terakhir karena penyuling membuat lebih sedikit dari produk tersebut di tengah penutupan pabrik untuk memenuhi standar pemrosesan.

Persediaan bensin turun 3,1 juta barel, dibandingkan dengan perkiraan penurunan 2,27 juta barel. Stok destilasi turun sekitar 2,72 juta barel, dibandingkan perkiraan penurunan sekitar 2,8 juta barel.

 

Dolar lebih tinggi pada pasar hari Kamis menjelang rilis data mingguan AS

Dolar lebih tinggi pada pasar perdagangan hari Kamis, menjelang data makro ekonomi mingguan AS yang akan dirilis pada malam hari nanti.

Ketidakpastian mengenai Brexit masih menjadi salah satu pendorong penting pada pasar mata uang untuk minggu ini.

Anggota parlemen Inggris pada dasarnya memberikan suara untuk kesepakatan Brexit di minggu ini, dan mendorong Perdana Menteri Boris Johnson untuk melewati kesepakatan Brexit dalam tiga hari terakhir, menyebabkan Johnson mengancam akan pindah untuk pemilihan umum sebelum Desember mendatang.

Inggris telah meminta UE untuk memperpanjang batas waktu pada 31 Oktober, ketika Johnson berharap untuk meninggalkan blok tersebut. UE belum menawarkan perpanjangan, tetapi menteri luar negeri Irlandia mengatakan bahwa perundingan seharusnya lebih fleksibel

GBP / USD datar di 1,2919, sementara EUR / USD turun 0,1% menjadi 1,1137.

Indeks dolar AS pada perdagangan terpantau naik 0,1% menjadi 97,325 sementara safe haven yen Jepang tergelincir, dengan USD / JPY naik 0,1% menjadi 108,56.

 

Emas berjangka sedikig lebih tinggi mengambil pelemahan dari greenback

Harga emas berjangka sedikit lebih tinggi pada pasar perdagangan hari Kamis, mengambil keuntungan dari rally pelemahan greenback di beberapa sesi perdagangan terakhir.

Pertemuan kebijakan 29-30 Oktober bank sentral AS diperkirakan akan menghasilkan penurunan suku bunga kuartal ketiga sejak Juli.

Emas berjangka AS untuk pengiriman Desember naik $ 8,20, atau 0,6%, menjadi $ 1,495.70 per ounce. Dalam perdagangan minggu ini terpantau naik $ 8,85, atau 0,6%, pada $ 1,496.35.

Spot gold, yang melacak perdagangan langsung dalam bullion, naik $ 5,79, atau 0,4%, pada $ 1,493.38.

Bullion naik sekitar 16% pada tahun ini, meskipun telah turun dari harga tertinggi enam tahun di atas $ 1.550 pada bulan September.

Selain dari harapan untuk pelonggaran Fed lanjutan, emas juga didukung oleh ketidakpastian atas Brexit karena rencana perceraian Perdana Menteri Boris Johnson dari Uni Eropa tetap dalam limbo.

Masalah global dan finansial lainnya juga memberikan dukungan untuk asset safe-haven seperti emas.

 

Language