Emas berjangka stabil di tengah kekhawatiran geopolitik

03 Dec

Emas berjangka stabil di tengah kekhawatiran geopolitik

Emas berjangka stabil di tengah kekhawatiran geopolitik

Harga emas berjangka bertahan stabil pada perdagangan hari Selasa di tengah resiko perdagangan yang meningkat terkait persaingan tarif antara AS dan China setelah pembicaraan tentang kecemasan Beijing atas proses impeachment Presiden Donald Trump.

Baik emas batangan dan emas berjangka pulih dari penurunan pekan lalu dan mencoba kembali ke angka $ 1.480 dan target $ 1.500 yang lebih besar karena mode risk-off berlaku di seluruh pasar. Indeks Wall Street, bagaimanapun, menetapkan tingkat tertinggi baru setelah pemerintahan Trump memberikan perpanjangan 90 hari untuk perusahaan AS untuk terus melakukan bisnis dengan raksasa teknologi Cina Huawei.

Emas berjangka untuk pengiriman Desember di New York COMEX naik $ 3,40, atau 0,2%, pada $ 1,471.90 per ounce. Spot gold, yang melacak perdagangan langsung dalam bullion, naik $ 4,16, atau 0,3%, pada $ 1,471.28.

Lonjakan pada harga emas datang setelah CNBC mengutip sebuah sumber di China yang mengatakan bahwa Beijing berkeinginan untuk tidak membuat konsesi lebih lanjut dalam pembicaraan di waktu dekat.

Emas jatuh pekan lalu setelah Menteri Perdagangan Wilbur Ross dan penasihat ekonomi Gedung Putih Larry Kudlow mengatakan bahwa AS dan China mendekati kesepakatan, mengirimkan ketiga indeks saham utama di Wall Street ke rekor tertinggi.

Emas jatuh dari $ 1.500 awal bulan ini setelah Ketua Federal Reserve Jerome Powell menyarankan bahwa pemotongan suku bunga berturut untuk ketiga kalinya dari bank sentral AS sebesar seperempat poin pada Oktober akan menjadi yang terakhir untuk tahun ini.

 

Harga minyak mentah datar pada Selasa menyusul kurangnya set data ekonomi

Harga minyak mentah datar pada perdagangan di tengah resiko perdagangan antara AS dan China yang terus meningkat pada minggu ini.

China memperlihatkan kekhawatiran menyikapi impeachment dari Presiden Trump. Harga minyak tergelincir karena berita itu, membalik kenaikan pada minggu lalu yang datang pada sensasi bahwa kedua belah pihak dekat dengan kesepakatan.

Harga Intermediate West Texas AS dan London masing-masing turun lebih dari 1%, memulihkan sebagian dari kerugian sesi sebelumnya dan memisahkan untuk pertama kalinya dalam beberapa hari dari pasar saham.

Indeks saham utama Wall Street masih berhasil menetapkan nilai tertinggi baru di tengah berita bahwa pemerintahan Trump telah memberikan lisensi 90 hari lagi untuk perusahaan-perusahaan AS untuk melakukan bisnis dengan raksasa telekomunikasi Cina Huawei, daftar hitam.

WTI yang diperdagangkan NYME turun 69 sen, atau 1,2%, menjadi $ 57,14 per barel. Pada minggu lalu, minyak naik 1,7%, melonjak ke level tertinggi tujuh minggu di $ 57,97, setelah Menteri Perdagangan Wilbur Ross dan penasihat ekonomi Gedung Putih Larry Kudlow menyarankan bahwa Washington dan Beijing mendekati kesepakatan.

ICE (NYSE: ICE) yang diperdagangkan di Inggris, Brent ditutup turun 86 sen, atau 1,4%, menjadi $ 62,44. Ini naik 1,6% di sesi sebelumnya, mencapai puncak tujuh minggu $ 63,64. Meskipun mengalami penurunan, WTI masih naik 25% di tahun ini dan Brent hampir 16%.

 

Pasar Asia terpantau datar mengingat minimnya rilis data makro ekonomi hari Selasa

Pasar Asia tidak banyak bergerak pada hari Selasa di tengah minimnya rilis data makro ekonomi pada pagi hari ini.

Dolar AS sebelumnya terus bergerak melemah setelah adamya laporan bahwa pejabat Tiongkok pesimis bahwa kesepakatan perdagangan akan ditandatangani dalam waktu dekat.

Laporan itu, yang mengutip sumber-sumber pemerintahan, mengatakan pandangan suram itu disebabkan keengganan Presiden AS Donald Trump untuk menurunkan tarif. China telah mendorong kedua belah pihak untuk menghapus tarif saat mereka bekerja pada kesepakatan perdagangan fase satu.

Trump mengatakan bahwa dia belum setuju untuk mengakhiri tarif, menyebabkan ketidakpastian apakah akan ada kesepakatan atau tidak. Sejak itu, kedua belah pihak mengatakan mereka membuat kemajuan tetapi belum memberikan rincian tentang hasil pembicaraan.

Indeks dolar AS pada perdagangan pagi hari ini terpantau turun 0,2% menjadi 97,700.

Safe-haven yen Jepang lebih tinggi dengan USD / JPY turun 0,1% menjadi 108,62.

Di tempat lain, sterling stabil, setelah naik 0,4% di awal sesi di tengah berita bahwa semua kandidat Partai Konservatif pada pemilihan 12 Desember berjanji untuk mendukung kesepakatan Brexit dari Perdana Menteri Boris Johson. Jajak pendapat menunjukkan bahwa Konservatif akan memenangkan pemilihan.

GBP / USD naik 0,4% menjadi 1,2953 sementara EUR / USD naik 0,2% menjadi 1,1068.

 

 

 

Language