Emas terus menurun di tengah meredanya resiko dagang

09 Jan

Emas terus menurun di tengah meredanya resiko dagang

Dolar menguat pada perdagangan karena resiko dari konflik AS dan Iran

Dolar AS naik pada perdagangan hari Kamis, karena selera risiko bangkit kembali setelah Presiden Donald Trump mengisyaratkan de-eskalasi konflik dengan Iran meskipun sebelumnya Iran meluncurkan beberapa serangan terhadap pasukan AS di Irak.

Indeks dolar AS pada perdagangan hari ini tercatat naik 0,28% menjadi 96,75.

Menanggapi serangan dari Iran, Trump mengatakan AS akan segera menjatuhkan sanksi ekonomi tambahan hukuman pada rezim Iran. Sanksi akan tetap berlaku sampai Iran mengubah kebijakannya.

Mata uang safe-haven seperti yen dan franc Swiss jatuh, mendorong greenback karena keputusan dari Trump untuk menjatuhkan sanksi daripada memberi sinyal tanggapan militer menyarankan dia berusaha untuk mengurangi ketegangan.

USD / JPY naik 0,68% menjadi 109,17 dan USD / CHF naik 0,37% menjadi $ 0,974.

Dolar juga terangkat oleh pelemahan yang sedang berlangsung di euro menyusul data pesanan pabrik yang lebih lembut dari Jerman, ekonomi terbesar zona euro. EUR / USD turun 0,34% menjadi $ 1,111.

Sementara itu Poundsterling terus kehilangan pijakannya terhadap greenback karena Perdana Menteri Boris Johnson terus khawatir bahwa Inggris dapat meninggalkan Uni Eropa tanpa kesepakatan pada akhir tahun.

Perdana Menteri Boris Johnson mengatakan kepada Ketua Komisi Eropa Ursula von der Leyen bahwa UK tidak akan memperpanjang transisinya keluar dari Uni Eropa setelah Desember 2020.

USD / CAD naik 0,20% menjadi C $ 1,303 dengan ekonomi Kanada yang berada di bawah tekanan karena ketegangan AS-Iran memudar, mengurangi risiko gangguan pasokan minyak di Timur Tengah.

 

Emas terus menurun di tengah meredanya resiko dagang

Harga emas berjangka melanjutkan penurunannya pada perdagangan pasar Asia di hari Kamis menyusul kenaikan yang terjadi pada greenback dalam beberapa sesi perdagangan terakhir.

Kenaikan emas tertahan setelah Presiden Donald Trump memilih menentang eskalasi lebih lanjut dari konflik AS dengan Iran. Tapi itu tidak menghentikan pembeli safe-haven dari mendorong pasar ke tertinggi hampir tujuh tahun di atas $ 1.600 pada perdagangan.

Sementara penurunan lebih dari 1% logam kuning pada hari itu adalah yang paling tajam dalam lebih dari sebulan, kenaikan harga di atas $ 1.600 membuat harapan bug emas.

Emas berjangka untuk pengiriman Februari di New York COMEX turun $ 14,10, atau 0,9%, pada $ 1,560,20 per ounce. Kontrak turun sebanyak 1,2% dalam perdagangan.

Spot gold, yang melacak perdagangan langsung dalam bullion, turun $ 20,15, atau 1,3%, pada $ 1,553,74.

Pada awal minggu ini pengiriman emas untuk bulan Februari mencapai $ 1.612,95 dan emas spot mencapai $ 1.611,52, keduanya tertinggi sejak Maret 2013, setelah Iran menembakkan serangkaian roket ke dua pangkalan udara AS-Irak.

Peluncuran roket itu adalah tanggapan militer pertama Teheran terhadap pembunuhan A.S. terhadap komandan Iran Qassem Soleimani pekan lalu.

Investor membeli emas sebagai lindung nilai untuk masalah ekonomi dan politik, serta penurunan nilai mata uang. Emas berjangka naik 16% tahun lalu sementara emas naik 18%, menanggapi perang dagang AS-China, masalah Brexit, dan penurunan suku bunga Federal Reserve.

 

Minyak jatuh pada perdagangan menyusul meredanya kekhawatiran dagang

Harga minyak mentah bergerak lebih rendah pada perdagangan pasar Asia di hari Kamis, menyusul meredanya kekhawatiran yang terjadi antara AS dan Iran.

Minyak jatuh hampir 5% pada hari Kamis, dengan minyak mentah AS menembus di bawah tingkat $ 60 dan Brent sempat jatuh di bawah $ 65, ketika Presiden Donald Trump menahan diri dari permusuhan militer lebih lanjut dengan Iran setelah Teheran menyerang pangkalan udara AS.

Pembalasan Iran yang diredam terhadap pembunuhan AS atas jenderal puncaknya Qassem Soleimani pekan lalu dan reaksi Trump yang sepadan  bersamaan dengan lonjakan stok minyak AS dalam data mingguan yang dirilis oleh pemerintah, menempatkan kenaikan kuat pasar hingga memasuki Tahun Baru. .

West Texas Intermediate, patokan minyak mentah AS, turun $ 3,09, atau 5%, pada $ 59,61. Itu adalah kemerosotan pertama WTI di bawah $ 60 sejak pertengahan Desember.

Brent, patokan global untuk minyak mentah, kehilangan $ 2,47, atau 3,6% diperdagangkan pada $ 65,80. Ini jatuh ke $ 64,94 sebelumnya, memecahkan dukungan $ 65. Brent memuncak pada $ 71,28 pada hari Rabu di tengah berita tentang serangan rudal Iran.

Stok minyak mentah AS naik 1,2 juta barel untuk pekan yang berakhir 3 Januari, kata EIA. Pasar sedang mencari penurunan 3,6 juta barel, menurut perkiraan.

Persediaan bensin melonjak 9,1 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi untuk kenaikan 2,7 juta barel. Stok destilasi naik 5,3 juta barel, dibandingkan perkiraan untuk membangun 3,9 juta barel.

 

Language