Dolar masih terus melemah terhadap Sterling di perdagangan Asia hari Selasa

28 Jul

Dolar masih terus melemah terhadap Sterling di perdagangan Asia hari Selasa

Dolar masih terus melemah terhadap Sterling di perdagangan Asia hari Selasa

Pound melonjak ke level tertinggi bulanan terhadap Dolar pada hari Selasa, meskipun di tengah tanda bahwa negosiasi Brexit tidak akan mendapatkan jalan keluar pada waktu dekat.

Pasangan mata uang GBP / USD turun 0,05% menjadi $ 1,2857 pada perdagangan.

Investor spekulatif terus mengabaikan kejutan ekonomi Inggris yang positif, mengakibatkan taruhan yang lebih tinggi terhadap mata uang Inggris setelah putaran terakhir negosiasi Brexit gagal mengakhiri sengketa ekonomi yang berlangsung.

Inggris dan Uni Eropa mengakhiri putaran perundingan terakhir mereka di London minggu lalu, tetapi gagal menemukan solusi pada poin-poin penting termasuk akses UE untuk menangkap ikan di perairan Inggris yang sejauh ini menghambat kemajuan.

Kepala perunding Uni Eropa Michel Barnier telah menekankan bahwa negosiasi perlu diselesaikan pada bulan Oktober karena proses untuk meratifikasi kesepakatan potensial akan memakan waktu panjang.

Penguatan Sterling sebagian besar dibantu oleh penurunan tajam Dolar karena investor bertaruh Federal Reserve akan memperkenalkan mekanisme penargetan inflasi rata-rata yang kemungkinan akan menjaga suku bunga lebih rendah dalam waktu yang lebih lama.

Komite Pasar Terbuka Federal akan memulai pertemuan dua hari pada minggu ini. Anggota polis diharapkan memilih untuk mempertahankan suku bunga tidak berubah dalam kisaran 0% hingga 0,25%.

 

Emas mempertahankan kenaikan di tengah kebijakan moneter baru AS

Emas berjangka AS di Comex New York ditutup naik $ 33,50, atau 1,8%, pada $ 1,931 per ounce. Puncak sesi $ 1.941,65 penulisan ulang rekor Comex September 2011 tertinggi $ 1.911. 60.

Spot gold, indikator perdagangan emas batangan real-time, naik $ 38,11, atau 2%, menjadi $ 1,939.26. Puncak tertinggi sesi sebelumnya pada $ 1.945,69. Pada sisi positifnya, emas dapat menetapkan rekor tertinggi $ 1,955 dan seterusnya, yang akan diambil oleh bulls ke patokan baru strategis $ 2.000.

Sementara target $ 2.000 tampaknya lebih dapat dicapai untuk semua kontrak ini, beberapa analis memperingatkan bahwa emas tampak sangat overbought. Namun, banyak yang mengatakan itu bisa lebih tinggi lagi.

Reli emas datang di dukung suku bunga rendah dan triliunan Dolar stimulus Covid-19 yang disahkan oleh pemerintah dan bank sentral global yang telah merendahkan Dolar dan mata uang konvensional lainnya dan meningkatkan ketakutan inflasi, situasi di mana investor biasanya melakukan lindung nilai dengan membeli emas .

Partai Republik yang dipimpin oleh Presiden Donald Trump telah menyelesaikan RUU bantuan corona virus keempat, senilai sekitar $ 1 triliun, yang akan memberikan perpanjangan sementara dan mengurangi tunjangan pengangguran, putaran lain dari pemeriksaan stimulus.

Perak, logam mulia kedua yang paling aktif diperdagangkan di Comex, mencapai tertinggi tujuh tahun, naik 35% pada tahun ini, dibandingkan emas, yang hanya naik sekitar 26%.

Perak Comex naik hingga $ 1,651, atau 7,2%, pada $ 24,501 per ounce, setelah memuncak pada $ 24,797. Itu adalah yang tertinggi untuk setiap patokan kontrak perak Comex sejak tertinggi $ 24,510 yang ditetapkan pada Agustus 2013.

 

Harga minyak mentah menguat didukung harapan kenaikan ekonomi AS

Minyak naik pada Selasa pagi di pasar Asia, didukung oleh harapan bahwa AS akan meloloskan RUU stimulus yang memberikan tekanan pada Dolar dan mendukung ekuitas.

Minyak berjangka Brent naik 0,30% menjadi $ 44,14 dan WTI Futures juga naik 0,24% menjadi $ 41,70, rebound dari kerugian pada hari Senin.

DI AS Senat Republikan mengusulkan paket bantuan COVID-19 senilai $ 1 triliun yang akan mencakup pembayaran $ 1.200 untuk Amerika, serta insentif untuk pembuatan alat pelindung diri di Amerika Serikat. Paket ini juga mencakup $ 190 miliar untuk bisnis kecil dan $ 100 miliar dalam pinjaman untuk bisnis yang beroperasi secara musiman atau di daerah berpenghasilan rendah.

Paket yang diusulkan itu meningkatkan optimisme para investor dan membantu melemahkan Dolar, yang mendorong harga saham dan minyak.

Namun, kelebihan pasokan tetap menjadi masalah bagi investor yang akan mencermati angka-angka dari American Petroleum Institute (API) yang akan dirilis pada minggu ini.

 

Language